KaltimKutai TimurParlementerPemerintahanSosialTerkini

Kota Tanpa Kumuh, Peletakan Batu Pertama di Sangkulirang

JEJAKKHATULISTIWA.CO.ID – Wakil Bupati Kutai Timur (Kutim) H Kasmidi Bulang, melakukan peletakan batu pertama kegiatan infrastruktur berbasis masyarakat (IBM) program Kota Tanpa Kumuh (Kotaku) di Desa Benua Baru Ilir Kecamatan Sangkulirang, Kabupaten Kutai Timur pada Selasa (2/8/2022).

Kemudian peletakan batu pertama tersebut dilanjutkan oleh anggota Komisi V DPR RI H Irwan dan anggota DPRD Kutim Agusriansyah Ridwan serta Kasi pelaksanaan wilayah 2 Balai Prasarana Pemukiman Wilayah (BPPW) Kalimantan Timur (Kaltim) Alfrits steeve Willy Makalew.

Usai melakukan peletakan batu pertama, Wakil Bupati Kutim Kasmidi Bulang mengatakan dengan program Kota Tanpa Kumuh yang berbasis masyarakat ini, merupakan salah satu terobosan yang sangat luar biasa. Terlebih konsep ini berasal dari masyarakat sendiri dan kemudian dilaksanakan oleh masyarakat.

“Terus pekerjaannya juga berasal dari masyarakat disini, dengan biaya-biaya yang telah di tetapkan sesuai dengan aturan yang berlaku,” katanya.

Karena itu, jelas Kasmidi Bulang dirinya menginginkan agar konsep program Kotaku ini bisa diadopsi dan bisa diterapkan di Kabupaten Kutai Timur. “Nanti kita diskusikan lagi bagaimana konsepnya, pendekatan aturannya bagaimana. Jika diperbolehkan. Ini konsep yang paling bagus dan paling mengena saya pikir, dari pada harus ada tender yang lama, dan ini semua bisa menjadi referensi bagi kita untuk bisa dilakukan.” jelasnya

Sementara itu, Anggota Komisi V DPR RI H Irwan mengatakan program Kota Tanpa Kumuh ini merupakan salah satu program strategis yang dilakukan oleh pemerintah untuk mempercepat penanganan permukiman kumuh di perkotaan, terutama dalam hal peningkatan akses terhadap infrastruktur dan pelayanan dasar.

“program ini memang untuk mempercepat mengurangi permukiman kumuh di perkotaan, yang berdasarkan Surat Keputusan (SK) Bupati,” kata H Irwan kepada media ini.

Ia pun memaparkan dalam kegiatan program Kotaku ini rencananya akan dilakukan beberapa pekerjaan seperti perkerasan jalan dengan menggunakan paving dan beton, serta peningkatan jalan semenisasi hingga perbaikan drainase.

“Tapi pada prinsipnya, semangatnya adalah melibatkan langsung masyarakat dalam pembangunan. Dimana program ini juga bisa membantu ekonomi masyarakat di tengah Pandemi Covid-19 seperti saat ini. Ini adalah program-program yang sifatnya pembangunan infrastruktur berbasis masyarakat,” paparnya.

Selanjutnya, H Irwan mengakui jika program Kota Tanpa Kumuh ini merupakan salah satu program unggulan Kementrian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) untuk mempercepat penanganan permukiman kumuh di perkotaan. Selain itu program Kotaku ini juga terintegrasi dengan program mengurangi angka stunting.

“Kalau program Kotaku di Kutai Timur hanya satu titik, tepatnya di Kecamatan Sangkulirang, sementara selebihnya ada di Balikpapan, Samarinda dan Kutai Kartanegara,” tandasnya.(jk)

Editor

Menyajikan berita yang aktual dan terpercaya

Related Articles

Back to top button
error: Content is protected !!